Category Archives: Refleksi

Pay It Forward

Apakah mungkin perbuatan baik yang kecil dan sederhana yang kita lakukan kepada orang lain akan mampu mempengaruhi kehidupan mereka? Mungkin Film “PAY IT FORWARD” bisa menjadi pendorong yang memberikan kita semangat untuk selalu tidak jemu-jemu berbuat baik kepada orang lain.

Kisahnya bercerita tentang seorang anak umur delapan tahun bernama Trevor yang berpikir jika dia melakukan kebaikan kepada tiga orang disekitarnya, lalu jika ke tiga orang tersebut meneruskan kebaikan yang mereka terima itu dengan melakukan kepada tiga orang lainnya dan begitu seterusnya, maka dia yakin bahwa suatu saat nanti dunia ini akan dipenuhi oleh orang-orang yang saling mengasihi. Dia menamakan ide tersebut: “PAY IT FORWARD”

Singkat cerita, Trevor memutuskan bahwa tiga orang yang akan menjadi bahan eksperimen adalah mamanya sendiri (yang menjadi single parent),
seorang pemuda gembel yang selalu dilihatnya dipinggir jalan dan seorang teman sekelas yang selalu diganggu oleh sekelompok anak-anak nakal.

Percobaanpun dimulai :

Trevor melihat bahwa mamanya yang sangat kesepian, tidak punya teman untuk berbagi rasa, telah menjadi pecandu minuman keras. Trevor berusaha menghentikan kecanduan mamanya dengan cara rajin mengosongkan isi botol minuman keras yang ada dirumah mereka, dia juga mengatur rencana supaya mamanya bisa berkencan dengan guru sekolah Trevor. Sang mama yang melihat perhatian si anak yang begitu besar menjadi terharu, saat sang mama mengucapkan terima kasih, Trevor berpesan kepada mamanya “PAY IT FORWARD, MOM”

Sang mama yang terkesan dengan yang dilakukan Trevor, terdorong untuk meneruskan kebaikan yang telah diterimanya itu dengan pergi kerumah ibunya (nenek si revor), hubungan mereka telah rusak selama bertahun-tahun dan mereka tidak pernah bertegur sapa, kehadiran sang putri untuk meminta maaf dan memperbaiki hubungan diantara mereka membuat nenek Trevor begitu terharu, saat nenek Trevor mengucapkan terima kasih, si anak berpesan :”PAY IT FORWARD,MOM”
Read the rest of this entry

Iklan

Ulang Tahun

Hari ini ada yang bertambah dan ada yang berkurang.
Bertambah, ya aku bertambah tua.
Berkurang, ya jatah umurku di dunia ini semakin berkurang.
Meski berkurang tentu saja aku masih berharap tahun2 depan akan berulang.

Birthdays are Good for your Health.
Studies have shown that people who have more birthdays, live the longest.

Terima kasih istri, anak2, bapak/ibu, saudara-saudara dan rekan2 semua

Perjalanan Buruk di Awal Tahun 2009

Setelah merayakan akhir tahun 2008 di kampung halaman tiba waktunya bagi saya untuk kembali ke belantara beton ibukota.
Kebetulan saya memang sudah kehabisan tiket kereta untuk tanggal 1, jadi akhirnya saya putuskan untuk berburu tiket bis. Untunglah saya masih kebagian juga di di musim liburan ini.

Berangkat dari Jogja saya sudah merasakan ada yang aneh… AC bis tidak berasa dingin, sampe ketika hujan di sekitar Muntilan pandangan keluar jendela jadi kabur karena kaca berembun.
Satu jam kemudian AC benar-benar mati, penumpang sudah mulai gedumelan, dan kru otobis memutuskan untuk berhenti sejenak untuk memperbaiki AC.
AC kembali berhembus meskipun hanya angin saja, dan bis kembali melanjutkan perjalanan.

Sesampai di Purworejo penyakit itu kambuh lagi, dan kru kembali berusaha melakukan perbaikan. Setelah makan waktu lama sepertinya usaha itu tidak berhasil, dan penumpang sudah gregetan, sampai akhir nya penumpang pasrah saja dan sepakat untuk tidak usah menggunakan AC, asal bisa selamat sampai tujuan.
Saya sendiri sudah ketar ketir bakalan terlambat kalo bis kebanyakan berhenti untuk perbaikan.

AC gagal diperbaiki dan penumpang kembali berpanas-panas di dalam kelas eksekutif. Untungnya saya ada di barisan belakang dekat pintu jadi lebih mendingan karena dapat angin dari jendela belakang.
Pihak Otobus juga cukup bertanggung jawab dengan memberikan pengembalian Rp 15.000 kepada masing-masing penumpang, yah lumayan lah.

Cuma sayangnya kesialan belum berakhir juga, di saat sedang dalam kecepatan tinggi di Tol Cikampek (Bekasi Timur), tiba-tiba kap penutup AC di atap bis copot, dan menghantam kaca jendela samping di barisan depan saya.
Pecahan kaca kristal langsung berhamburan menerpa muka saya dan beberapa penumpang lainnya. Secara refleks saya langsung meringkuk melindungi kepala, karena saya menyangka bis ini mengalami kecelakan dan terbalik.

)*(*&*&^&^$##@ sumpah serapah bercampur doa….

Lima menit meringkuk dan setelah bis berhasil minggir ke bahu jalan, saya tengak tengok melihat keadaan.
Ya ampun saya terkejut melihat rekan samping saya mukanya baret-baret dan kepala orang di barisan depan saya berkilauan penuh pecahan kristal seperti pohon natal. Satu lagi meringis-ringis sambil memegangi tangannya karena darahnya mengucur

Saya sendiri kemudian sibuk mencabuti pecahan kecil di jari-jari dan membersihkan pecahan-pecahan kristal yang masuk ke dalam kaos..

Ini kedua kalinya saya mengalami kejadian tak enak di ruas tol Jakarta – Cikampek.

Diproteksi: Kualat

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Libur Lebaran

Lumayan akhirnya bisa liburan lebaran juga selama seminggu. Walaupun saya tidak berlebaran, tapi senang sekali rasanya bisa pulang kampung. Bertemu kembali dengan keluarga memang selalu menyenangkan.
Kebetulan juga di lebaran tahun ini ada pertemuan keluarga besar dari Trah Wiryo Harjono di garis bapak saya. Disitu saya bertemu dengan anggota keluarga saya yang ternyata saya tidak kenal hehehehe.

Selain bertemu keluarga. tentu saja saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke makam leluhur saya di desa asal orangtua saya.

dan sepulangnya tidak kelewatan untuk  bernarsis ria di prambanan, macak turis lahh

O ya.. meski terlambat saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir Batin
hangaturaken sugeng riyadi. Nyuwun agunging pangaksami mbok bilih wonten klenta-klentunipun lan tata trapsilanipun atur